[ISIGOOD.COM] Jadi anak kos tuh seru. Jauh dari orang tua tapi harus bisa hidup selayaknya tinggal bersama keluarga. Terkadang kita berada dalam kondisi yang sangat enak. Uang banyak, makan kecukupan, bisa jajan pula. Tapi kadang kita berada dalam kondisi yang 180 derajat berbeda. Tapi saya yakin, semua anak kos sepakat. Bahwa momen yang paling bahagia sebagai anak kos adalah saat orang tua mengatakan “Papa udah transfer uang ya. Silakan diambil” Huft, mak plong deh rasanya. Apalagi kalau ternyata uang transferannya lebih banyak daripada biasanya. Ahai, gak tau lagi deh senengnya gimana!

Tapi kali ini, saya akan mencoba menggambarkan kondisi anak kos saat berada dalam situasi ngenes, yaitu di akhir bulan. Biasa lah ya, akhir bulan identik dengan kondisi keuangan yang menipis, dompet mulai kosong, tapi kebutuhan hidup tidak bisa diajak kompromi. Nah sebagai anak kos, apa ya yang biasanya dilakukan saat krisis akhir bulan melanda?

Seminggu menjelang akhir bulan mulai ngitung sisa uang di dompet

Mau itung-itung isi dompet. Eh, udah kosong (img.wonderhowto.com)

Biasanya, saat kondisi uang menipis, anak kos berubah menjadi ahli akuntansi. Kita menjadi sangat teliti dalam memperhitungkan debit versus kredit. Kita ngitung bener berapa  sisa uang di dalam dompet, berapa sisa hari sampai orang tua transfer. Kemudian dihitung pengeluaran perhari agar bisa bertahan hidup. Cerdasnya! Haha!

Mie instan dan nasi bungkus jadi menu andalan

Pagi siang malam makan mie instan. Nikmat nikmat nikmat…!

Mulai ngerem hasrat untuk makan ayam, bebek, ikan, sate dan makanan-makanan lain yang lumayan mahal. Biasanya, kita mulai menyerbu mie instan atau nasi kucing. Kalaupun beli nasi sayur, kita pasti ambil tempe tahu atau krupuk sebagai lauk andalan. Irit irit…!

Tiap makan di warung pesen minumnya air putih biar gratis

Haus sih haus, tapi gak segininya juga kali mas. hihi (sicopas.files.wordpress.com)

Menekan biaya seketat-ketatnya termasuk untuk urusan minum. Kalau abang penjual nasi bertanya “Minumnya apa mas?” pasti kita jawab “Air putih aja mas”. Biar gratis. Ya kan?

Berharap dapet traktiran dari siapapun terserah. Dasar anak kos

Plis mas traktir mas… ! (pbs.twimg.com)

Kita mulai mengurangi frekuensi makan. Kalau biasanya kita makan 3 kali sehari, dalam kondisi krisis kita akan mulai makan dengan 2 kali sehari saja. Dalam kondisi seperti ini tidak ada yang lebih membahagiakan selain mendapatan traktiran dari temen, pacar atau siapapun lah!

Pulsa abis, bensin limit, pacar rewel minta makan bareng. Ini yang bikin tambah stres

Gak punya duit Dek. Demi Tuhaaan! (1.bp.blogspot.com)

Nah ini nih. Udah uang terbatas, pulsa pake acara abis. Ditambah gak bisa kemana-mana karena bensin abis segala. Belum lagi pacar ngambek karena kita gak bisa telpon, gak bisa jemput dan maunya ditraktir makan. Apes apes…

Recehan yang tadinya berserakan mulai dikumpulin dan diitung ulang

Mana recehanku mana? (baltyra.com)

Kalau pas masih banyak uang aja, tiap dapet kembalian receh kita biarin tergeletak dimana-mana. Tapi pas udah tanggal tua gini nih, recehan 500an mulai jadi barang buruan. Mulai deh kita kumpulin lagi satu persatu sampai ngumpul beberapa. Ah lumayan, nasi bungkus satu! hihi

Berharap nemu uang di kantong

Plis Tuhan, semoga ada duit di kantong celana ini (mensjourneyid.com)

Ada satu lagi hal yang paling membuat kita bahagia tidak karuan. Yaitu gak sengaja nemu duit kertas pas kita ngerogoh saku celana atau saku jaket. Wah, serasa nemu harta karun ini. Bener deh bener. Maka kalau udah kondisi sulit begini, anak kos biasanya membuka-buka kantong celana. Sambil berharap nemu duit. Haha 😀

Jalan terakhir, pinjem duit temen dengan alasan sekeren mungkin

Pura-pura lupa bawa uang cash, padahal emang gak punya duit (www.molto.co.id)

Sebenernya sih pinjem duit karena udah bener-bener kepepet. Tapi dasar mahasiswa, pasti punya alasan supaya proses hutangnya terlihat keren. Ada yang bilang “Eh, ada duit gak, dompetku ketinggalan nih.” Ada juga yang pake alasan “Eh bro, di sini ada ATM gak ya. Soalnya duitku di ATM.”  Kemudian teman kita menjawab “Yah bro, gak ada. Udah pake duitku dulu aja ntar gampang!” Atau bisa juga dengan alasan “Bro Bro, kamu ada uang kecil dua puluh rebu gak. Pinjem bentar dong. Mau photo copy tapi duitku gedhe nih kasian abangnya gak punya kembalian!” yey ahirnya dapet juga pinjeman tanpa membuat orang iba. Hihi, dasar anak kos.

Tenang, saya juga anak kos kok. Jadi apa yang saya tulis di atas bisa jadi bersumber dari pengalaman saya pribadi. Bisa jadi. So, anak kos mana suaranyaaa? 😀

Wanita yang sedang belajar tentang bagaimana menjadi seorang wanita

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

ISIGOOD.com Mengisi Diri Dengan Kebaikan