Berhenti merokok merupakan hal yang tidak sulit dibayangkan, oleh mereka yang tidak merokok. Tapi bagi mereka para perokok, terutama perokok berat, berhenti merokok adalah bagaikan cita-cita mulia setinggi langit yang sulit digapai. Berbagai cara dipikirkan dan dilakukan untuk melepaskan diri dari jerat rokok. Salah satunya adalah ‘Rokok Elektronik’.

Seiring dengan perjalanan waktu, popularitas rokok elektronik makin berkembang dalam beberapa tahun terakhir. Namun lagi-lagi, embel-embel ‘elektrik’ sebenarnya tak mengurangi bahaya rokok jenis ini bagi kesehatan. Artinya, kehadiran rokok elektronik harus tetap mengedepankan kehati-hatian ketika memutuskan untuk menjalani terapi ini.

Apabila membaca, The New England Journal of Medicine baru-baru ini, para peneliti mempublikasikan bahwa rokok elektronik melepaskan ‘formaldehida’. Zat tersebut bisa menjadi penyebab kanker (karsinogen) ketika dipanaskan dengan baterai yang diatur pada tegangan tinggi. Inilah yang harus menjadi concern penting bagi para perokok.

Lebih jauh, pada 28 Januari, Departemen Kesehatan Masyarakat California, AS, merilis sebuah laporan yang menyatakan rokok elektronik merupakan ancaman bagi kesehatan dan menyerukan regulasi terhadapnya. Artinya, pada akhirnya jangan-jangan rokok elektronik akan tinggal kenangan dalam sejarah manusia berusaha menemukan cara terbaik untuk berhenti merokok.

Apa saja isinya?

Pada kenyataannya, tidak mudah menjawab pertanyaan tentang apa saja isi dari rokok elektronik. Belum ada badan atau otoritas di berbagai negara yang mengawasi industri rokok ini. Itu berarti, belum ada standar yang ditetapkan! Label yang tertera pun tak menjabarkan bahan-bahannya secara akurat, bahkan satu merk akan berbeda dengan merk lainnya.

Akhirnya, para peneliti memilih untuk mengumpulkan berbagai jenis rokok elektrik dan dibongkar satu persatu, Hasil dari penelitian Food and Drug Administration (FDA) AS terhadap 18 jenis rokok elektrik, menemukan adanya racun dan zat karsinogenik pada beberapa merk. Faktanya, semua rokok elektronik umumnya dilabeli ‘tanpa nikotin’, dan kenyatannya justru mengandung nikotin. Label ‘tanpa nikotin’ dikuatirkan lebih memenuhi kebutuhan dan strategi marketing, ketimbang aspek kesehatan.

Cairan elektrik

Cairan yang juga dikenal dengan e-juice ini merupakan nama cairan yang dipanaskan dan dikonversi menjadi aerosol, lalu dihirup oleh para pengguna rokok elektrik.

Berikut adalah bahan yang paling umum:

1. Nikotin

Bahan adiktif dalam rokok elektrik dan rokok biasa ini menstimulasi sistem saraf pusat dan meningkatkan tekanan darah, pernapasan, serta detak jantung. “Orang-orang merokok karena nikotin,” ujar peneliti sekaligus pakar tembakau dari Roswell Park Cancer Institute Buffalo, Maciej Goniewicz.

“Meskipun adiktif, sebenarnya nikotin tak menyebabkan kanker. Hal yang perlu lebih diperhatikan yakni zat lain yang ada di dalam cairannya,” kata Goniewicz.

2. Perasa

Goniewicz juga menjelaskan, ada ratusan rasa pada cairan rokok elektik, seperti ceri, cheese cake, kayu manis, dan tembakau. Banyak zat perasa ini yang juga digunakan pada makanan.

“Ketika kita makan (zat perasa) aman, tetapi kita tidak tahu apa yang terjadi jika kita menghirupnya,” terangnya.

Sulit untuk mendata semua bahan kimia perasa, namun salah satunya bernama ‘diacetyl’,  umum digunakan untuk menambah rasa pada popcorn. Zat tersebut dikaitkan dengan penyakit paru-paru yang mematikan jika dihirup.  Zat kimia lainnya yang menambah rasa seperti butter (mentega) juga berbahaya, jelas mantan anggota Komite Penasihat Ilmiah Produk Tembakau dari FDA, Neal Benowitz.

3. Propylene glycol (PG)

Zat ini adalah cairan buatan laboratorium yang dianggap aman dalam makanan, obat-obatan, dan kosmetik oleh FDA. PG juga digunakan dalam membuat asap atau kabut buatan untuk konser dan pertunjukan lainnya. Namun asapnya bisa mengiritasi paru-paru dan mata, serta berbahaya bagi orang-orang dengan penyakit paru-paru kronis, seperti asma dan emfisema.

4. Glyserin atau gliserol

Merupakan senyawa tak berbau dan tak berwarna, namun memiliki rasa sedikit manis. Seperti PG, FDA memandangnya aman. Senyawa ini ditemui di banyak produk, termasuk maknan dan obat-obatan, baik dalam resep mau pun yang dijual bebas.

Meskipun PG dan gliserol aman dalam makanan dan obat-obatan, efeknya bagi tubuh jika dihirup masih belum diketahui. “Kami tidak tahu apa yang terjadi jika seseorang menghirup zat kimia tersebut dalam jangka waktu lama. Benar-benar belum diketahui,” kata Goniewicz.

Proses pemanasan

Zat kimia beracun terbentuk dari cairan elektrik yang dipanaskan untuk membentuk aerosol yang dihirup oleh pengguna rokok elektronik. Zat tersebut termasuk formaldehida (karsinogen), acetaldehyde (penyebab karsinogen), dan acrolein (terbentuk dari gliserol yang dipanaskan, dapat merusak paru-paru dan menyebabkan penyakit jantung pada perokok).

Ketiganya terlepas dalam jumlah yang terus meningkat seiring dengan peningkatan suhu cairan elektronik. Benowitz menambahkan, perokok bisa tergoda untuk makin meningkatkan suhunya.

“Sayangnya, semakin panas cairan itu, nikotin akan semakin banyak diperoleh. Orang yang ingin mendapat nikotin berdosis besar dapat menggunakan baterai tegangan baterai sangat tinggi atau baterai dengan tegangan yang bisa disesuaikan,” katanya.

Goniewicz mengatakan bahwa zat perasa akan menutupi rasa tidak enak yang muncul ketika perokok memanaskan rokok elektriknya, hingga formaldehida terbentuk.

Partikel kecil dalam aerosol rokok elektronik bisa berbahaya. Benowitz mengungkapkan, ini jelas serupa dengan kasus asap rokok dan polusi udara lainnya yang menyebabkan kerusakan pembuluh darah, peradangan, dan efek pada sistem saraf.

Aerosol dari rokok elektronik memiliki tingkat partikulat yang setara dengan rokok biasa. Namun, penelitian masih kurang cukup terhadap rokok elektronik untuk membuktikan kesimpulan tentang keamanan menghirup partikel yang terbentuk.

Logam beracun seperti timah, nikel, kadmium, timbal, dan merkuri pun telah ditemukan dalam aerosol rokok elektronik. Sebuah penelitian pada tahun 2013 membuktikan bahwa beberapa logam seperti nikel terjadi pada konsentrasi 2 hingga 100 kali lipat dari rokok.

Jadi, apakah rokok ini aman? “Itu semua relatif,” ujar Benowitz. Menurutnya, berdasarkan penelitian yang ada saat ini, sebenarnya rokok elektronik lebih berbahaya dari rokok biasa.

Menurut Asosiasi Paru Amerika, rokok biasa menghasilkan sekitar 7000 zat kimia saat dibakar dan banyak diantaranya beracun. Sementara itu rokok elektronik tidak begitu berbahaya bagi perokok pasif.

Pengguna rokok elektronik menghembuskan sedikit apa yang mereka isap, terang Benowitz. Alat mereka tak memancarkan aerosol. Rokok, sebaliknya, mencemari udara dan paru-paru orang lain secara signifikan.

 

Disadur dan disusun ulang dari sumber www.kompas.com

About

Redaksi Isigood.com menerima kiriman tulisan yang sesuai dengan rubrik yang ada. Baca ketentuannya di halaman "Kirim Tulisan" pada bagian atas situs ini. Kirim tulisanmu ke hzhafiri@gmail.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *