[ISIGOOD.COM] Sudah pernah putus cinta? Diputusin atau kamu yang mutusin? Kalau kamu yang mutusin, mungkin kamu tidak ngerasain sakit hati terlalu parah. Sakit hati sih, tapi gak banget-banget. Seenggaknya ada sedikit kebanggan diri bahwa kamulah yang mutusin. Kebanggaan yang gak penting sih sebenernya. Tapi mendinglah daripada diputusin. Udah sakit, bikin gak terima lagi.

Nah, saya, dengan beberbagai pengalaman cinta yang pernah saya jalani dan juga dari proses menimbun kisah cinta dari teman-teman di sekitar saya, akan mencoba menyebutkan beberapa alasan yang paling sering dipakai seseorang ketika ingin mutusin pacar. Coba baca satu persatu dan kontekstualisasikan dengan fenomena di sekitar. Bener gak kalau inilah alasan yang sering dipakai untuk mutusin pacar.

Kamu udah gak perhatian

(images.teamsugar.com)

Pacar yang terlalu sibuk dengan hidupnya sendiri biasanya akan diputusin dengan alasan ini. Atau alasan ini juga biasa dipakai untuk mutusin orang yang gak peka. Orang yang gak romantis. Orang yang gak sensitif. Mungkin niatnya bukan gak pengen perhatian, tapi dia bingung harus seperhatian apa dengan pacarnya. Udah ngerasa perhatian tapi bagi pacarnya masih aja kurang. Ahirnya diputusin deh.

Kamu terlalu baik buatku

Aduh, kalau menurut saya, ini alasan yang apa banget. Tapi masalahnya sering muncul juga. Kenapa ya? Barangkali karena salah satu pihak merasa minder karena pacarnya kaya banget, pinter banget atau terkenal banget. Kalaupun dia baik dan mulia, harusnya bersyukur dong punya pacar seperti itu?  Gak tau lagi deh, mungkin memang jadi orang yang terlalu baik itu masalah. By the way, emang ada ya orang yang terlalu baik? Yang kayak gimana tuh?

 

Hubungan kita tu udah hambar, mas

(4.bp.blogspot.com)

Awalnya dia perhatian, pengalah, penyabar, dikit-dikit kangen, rajin kasih surprise. Tapi lama-lama semua kemanisan itu berkurang. Dia mulai jarang bersikap romantis, jarang nyariin, jarang ngajakin ketemu. Akhirnya diputusin deh dengan alasan hubungannya sudah hambar. Macam bolu tanpa gula gitu.

 

Orang tuaku gak ngebolehin aku pacaran

Orang tua pasti menginginkan yang terbaik untuk anaknya, betul? Sebagai anak juga sudah menjadi kewajiban anak untuk nurut sama orang tua. Termasuk kalau orang tua ngelarang pacaran. Jadi kalau kamu pernah diputusin karena alasan ini, ya sebisa mungkin dimaklumi lah. Toh kalian masih bisa berteman baik. Tapi akan lain cerita kalau setelah dia mutusin kamu dengan alasan ini, lantas kamu mergokin dia jalan sama orang lain beberapa hari kemudian. Wah, nyesek deh nyesek!

Aku mau kita break dulu

(www.braindirector.com)

Ini alasan yang paling menggalaukan deh, sumpah.

Dia : “Kita break dulu ya…”

Aku: “Sampai kapan”

Dia : “Entahlah”

Gubrak! Nyebelin kan. Putus ya putus, enggak ya enggak. Emang jam sekolah apa ada break-break.

 

Fokus belajar

Masuk akal sih, apalagi kalau pacarnya orang yang sangat mengganggu dan kurang bisa mendukung. Padalah kita memang benar-benar sedang harus konsentrasi penuh untuk belajar. Ini memang soal prioritas ya, mungkin untuk kondisi tertentu, belajar benar-benar harus jadi prioritas.

 

Kita gak cocok lagi

Dia : “Kita putus ya”

Aku : “Kenapa”

Dia : “ Kita tu udah gak cocok lagi. Kita beda prinsip”

Aku : “Memangnya bagian mana yang gak cocok? Aku salah apa sama kamu?”

Dia : “Nah, bahkan kamu gak sadar kamu salahnya apa? Ah gak tau lagi deh! Fiks, kita gak cocok ! Aku mau kita putus”

 

Kita tuh beda banget

(i0.wp.com)

Nah, padahal ntar kalo sama banget malah dikira sodara kembar. Hehe

Tapi ya sih, kalau keduanya adalah seperti kutub yang berseberangan, gak pernah ketemu secara visi dan pemikiran, bakal susah dipertahanin.

 

Kamu gak pernah ada waktu buatku

Cewek : “Kamu gak pernah ada waktu buatku. Aku mau mau kita putus”

Cowok : “Aku gak pernah ada waktu? Aku selalu ada waktu buat kamu”

Cewek : “Enggak, kamu gak pernah ada waktu”

Cowok : “Aku selalu ada”

Cewek : “Enggak, kamu gak pernah ada”

Cowok : “Ada”

Cewek : “Enggak”

*gitu aja terus sampe tua.

 

 

Kamu tuh posesif, aku gak bisa digituin

(i.dailymail.co.uk)

Ya ya, emang gak enak kalau punya pacar yang cemburuannya kebangetan. Gak enak buat ngapa-ngapain. Masa semua orang di sekitar kita dicemburuin. Lama-lama empet juga dong. Yaudah, putus deh.

 

Kamu gak kayak dulu lagi

“Kamu gak kayak dulu lagi. Kamu berubah. Aku gak bisa gini terus.” Ya, alasan yang paling sering muncul nih. Ada yang berujung dengan kembali baik-baik aja, ada yang ujungnya beneran putus. Saya juga pernah mengalaminya kok, ups!

 

Iya, ada dia yang menggetarkan hatiku

(i.huffpost.com)

Wah, Plak!!

Hajar aja udah.

 

Aku gak ada rasa lagi sama kamu

Yap, skak mat. Udah telak gak bisa diapa-apain lagi. Sakit banget asli.

Wanita yang sedang belajar tentang bagaimana menjadi seorang wanita

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *